Bayi Tabung

Bila saluran telur seorang wanita sedemikian rusaknya sehingaa tidak mungkin lagi diatasi dengan pembedahan atau yang tubuhnya rusak atau tertutup, masih ada harapan melalui teknik pembuahan dalam tabung atau IVF (in-vitro-fertilization) atau yang lebih dikenal dengan teknik bayi tabung.

Bayi Tabung

Bayi Tabung

Pada dasarnya program bayi tabung adalah pelaksanaan proses pembuahan yang seharusnya terjadi do dalam saluran telur, tetapi karena satu dan lain hal, proses tersebut tidak dapat terjadi secara alamiah, maka proses tersebut dilakukan secara in vitro (di dalam laboratorium).

Yang diperlukan adalah wanita yang bersangkutan memiliki indung telur (ovarium) yang sehat dan dpat befungsi serta rahim yang sehat pula. Teknik ini pertama kali dilakukan pada tahun 1978 di Inggris, dan setahun kemudian banyak negara lain yang ikut berhasil melakukannya. Tetapi harus diingat, IVF yang dilakukan hanya satu kali, tingkat keberhasilannya hanya sekitar 15%. Jiak diulangi dua atau tiga kali pada wanita yang sama, maka tingkat keberhasilannya meningkat menjadi sekitar 20%.

Prosedur program bayi tabung dimulai dengan perangsangan indung telur dengan hormon. Ini untuk memacu perkembangan sejumlah foliekl agar menghasilkan sel telur. Perkembangan pematangan sel telur tersebut dipantau secaa teratur dengan alat USG dan dilakukan juga pengukuran kadar hormon ekstradional dalam darah.

Perkembangan yang terakhir pengambilan sel telur matang dari permukaan indung telur tidak perlu lagi melalui operasi kecil, tetapi cuku lewat pengisapan cairan folikel dengan tuntunan alat USG transvaginal. cairan folikel tersebut kemudian dibawa ke laboratorium dan seluruh sel telur yang diperoleh kemudian dieramkan dalam inkubator.

Anda harus mengetahui terlebih dahulu bahwa tingkat keberhasilan dari program bayi tabung ini tidaklah berhasil 100%. Terdapat beberapa hal yang menyebabkan gagalnya masalah program bayi tabung ini. Selain itu, adanya suatu dampak yang muncul dari program bayi tabung yang akan menyebabkan keadaan menjadi lebih dilematis. Tingkat keberhasilan dari program bayi tabung ini adalah sekitar 40%. Dan semua itu juga tergantung dari usia sang istri, serta faktor lainnya yang beu diketahui secara pasti.

Dibawah ini merupakan proses pembuatan bayi tabung adalah :

  1. Proses stimulasi atau superovulasi
    Proses yang pertama ini dilakukan dengan tahap wanita yang menjalankan program bayi tabung awalnya diberikan obat kesuburan agar bisa memproduksi jumlah sel telur lebih dari satu. Dan kemudian, sel telur-sel telur tadi di teliti untuk mendapatkan sel telur yang berkualitas.
  2. Pengambil sel telur

Jika sudah diteliti, tahap selanjutnya adalah mendapatkan sel telur yang terbaik, yang dilakukan dengan melalui suatu operasi kecil.

  1. Peleburan pada antar sel kelamin.
    Jika suda didapatkan sel telur dan juga sel sperma, maka selanjutnya akan dilakukan peleburan pada keduanya. Dan peleburan ini dilakukan dengan proses menyuntikkan sel sperma ke dalam sel telur sehingga akan mengalami pembuahan.
  2. Pengembangbiakan embrio
    Disaat sel telur sudah terbelah, berarti hal ini menunjukkan bahwa sel telur sudah menjadi embrio. Kemudian setiap harinya embrio ini akan dikontrol untuk memastikan bahwa embrio tadi bisab berkembang dengan baik sehingga mempunyai beberap bagian sel yang aktif.
  3. Transfer embrio
    Tahap selanjutnya adalah embrio-embrio yang diteliti tadi akan dimasukkan ke dalam rahim selama 3-5 hari. Jika embrio menempel dengan baik pada dinding rahim wanita, maka ini artinya embrio akan berkembang dan bisa memberikan peluang kehamilan pada wanita.

Dampak yang berbahaya pada program hamil bayi tabung ini adalah biasanya pada saat pengambilan sel telur, maka akan menimbulkan suatu resiko bahwa akan munculnya suatu pendarahan yang disebabkan karena pengambilan sel telur tadi. Dampak lain yang dirasakan dari program bayi tabung adalah kehamilan yang terjadi di luar kandungan atau yang biasa disebut dengan kandungan ektopik. Hal ini mempunyai resiko sebesar 5%, ibu akan mengalami infeksi, masalah rhumatoid arthritis atau lupus, alergi, dan bisa mengalami peluang keguguran sebesar 20%. Penyakit OHSS yang menyerang merupakan suatu bentuk komplikasi dari perkembangbiakan pada sel telur sehingga akan dihasilkan banyak folikel. Kemudian hal ini akan mengakibatkan terjadinya suatu akumulasi pada cairan yang malah akan mengganggu fungsi tubuh dan harus dengan segera dikeluarkan. Namun, biasanya resiko terjadinya OHSS hanya berkisar 1% saja.

Selain itu, ada syarat yang harus dipenuhi dari program hamil bayi tabung, yakni :

  1. Pasangan suami istri yang sudah menikah 1 tahun atau lebih dan usia istri haruslah dibawah 42 tahun dan mengikuti proses pemeriksaan fertilitas atau kesuburan
  2. Melakukan konseling tentang program fertilisasi in vitro mengenai prosedur, biaya, kemungkinan dari terjadinya keberhasilan atau kegagalan dan juga adanya suatu komplikasi, siap biaya dan siap untuk hamil, melahirkan dan memelihara bayinya.
  3. Jika ada faktor kesuburan, untuk wanita biasanya usia yang paling ideal adalah antara usia 30-35 tahun. Ini berarti, bahwa umur-umur ini presentase peluang dari berhasilnya program bayi tabung akan lebih tinggi dibandingkan oleh usia wanita yang lebih tua sekitar 36-40 tahun.

Bayi Tabung


=====================================

>>> Siapa yang tidak subur? Suami atau Istri? Ikuti Panduan Lengkap Cara Cepat Hamil, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Bayi Tabung and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>